Ikhlaskah kalian dalam membantu ?

Seringkah kalian diminta bantuan oleh seseorang ?

Misalkan “Eh,tolong angkat meja ini dong !” ada juga “Tolong bantuin bawa bukunya dong !”
Dan ada juga,”Eh,beliin gw bakwan 5 ya ! ” (Itumah malak namanya😀 )

Dalam menolong seseorang,baiknya kita selalu merasa ikhlas.Ikhlas dalam menolong seseorang tanpa menerima bayaran sepeser pun.
Walaupun yang apa yang kita keluarkan untuk menolong seseorang itu besar,ikhlaskan semuanya ke Tuhan,karena segala yang kita miliki itu hanya pinjaman dari Tuhan.
Suatu saat juga pasti akan kembali.
Jangan sekalipun pamrih,mengapa ? Karena jika suatu saat nanti kalian butuh pertolongan,tetapi yang kalian temui itu orang orang yang pamrih,coba rasakan.

Seperti pengalaman saya berikut ini,bukannya saya bermaksud pamer,dsb.
Hanya sekedar berbagi pengalaman,mungkin bisa dijadikan pelajaran.
Oke,silahkan simak !🙂

Waktu itu,tanggal 13 Juni 2010,selesainya saya mengerjakan soal UKK Bahasa Indonesia.Dengan urekan di nomor 50,pertanda saya selesai mengerjakan soal soal tersebut.
Saya kumpulkan lembar soal,dengan perasaan berdebar,sekaligus optimis dan bangga (dikit) karena berhasil mengerjakan soal soalnya dengan usaha sendiri.Moga hasil nilainya (sama rapotnya) bagus,amin.🙂

Setelah selesai mengumpulkan lembar soal,saya membereskan alat tulis dan tatakan saya.Pensil saya yang sebagian udah seperti anak ayam itu saya masukkan ke dalam tas.
Nah,teman sekelas saya,si wildan,yang waktu itu kebagian duduk di depan saya,bilang begini,”Yo,nanti ajarin gw mtk dong buat besok”

Oiya ya,besok kan ulangan matematik.Wah saya belum belajar.Saya ajak aja teman teman lainnya buat belajar bareng,hitung hitung bisa ngerti bareng bareng.Wah ternyata pada gak bisa.

Akhirnya,saya bilang ke Wildan,”Yaudah,nanti gw ke rumah lu jam 3 ya !”

Oke,sepakat saya ke rumah wildan jam 3,kasih les tambahan matematika,sekaligus kasih les tambahan ke saya sendiri,hitung hitung saya juga belajar,hehe.

Jam setengah 3,pas saya lagi di angkot,dalam perjalanan ke rumah wildan,saya sempet merenung sendiri..
Ini udah kedua kalinya saya ke rumah wildan buat ngajarin matematika.Saya juga kesana pake uang sendiri.Dan sekarang pun saya lagi nabung buat beli sesuatu.
Tersirat dari pikiran saya,untuk meminta imbalan ke wildan,hitung hitung buat balas jasa karena saya udah ngajarin.

Tapi,ah,sayanya juga gak enak,dan saya tahu berarti usaha saya selama ini tidak ikhlas,pamrih.Akhirnya saya buang jauh jauh niat buruk itu.

Jam 3,akhirnya saya sampai di rumah wildan.Oke,rumahnya sepi,ibunya abis ngawas,ngacir sama guru guru lain. (Oiya,ibunya wildan itu guru di sekolah saya juga)
Akhirnya setelah sholat ashar,saya mulai kegiatan belajar mengajar ini (sayanya yang belajar sekaligus mengajar,haha :D)
Metodenya sederhana,saya mengambil beberapa materi,lalu saya buat materinya dalam bentuk soal.
Jadi dia tinggal ngerjain soalnya aja,sekaligus mempelajari rumus rumus yang pernah diterangin di pelajaran matematika smt 2 ini.
Kalo ada yang gak ngerti,saya kasih tahu caranya,nah sayanya juga sekalian belajar kalo begini mah,jadi efektif banget buat sayanya,haha😀

Jam 5,akhirnya ibunya wildan,namina bu euis (sok sunda ya saya,haha) datang.Setelah salim,saya melanjutkan lagi kegiatan mengajar ini.
Bu euis dari pembawaannya menurut saya ramah banget,haha.Baik lagi,gak heran waktu UKK kemarin,pas bu euis lewat ruangan saya,pada teriak “Bu,ngawas disini bu,ngawas disini bu !”
Begitu ramenya,ibaratkan anak ayam yang cuit cuit sambil mangap,“Beri aku nasi ! beri aku nasi !” (Aslinya,ngomong,“Cicicuit,cicicuit,cuit cuit,ciee !” *terakhirnya gak nyambung)

Lanjut,jam 6,rencananya mau pulang,tapi tanggung kepalang materi tinggal sedikit lagi,sekaligus mau kasih rumus rumus penting buat ulangan besok.Ditambah wanti wanti bu euis yang nyuruh saya keukeuh di sini sampe setengah 7.
Yaudah,akhirnya saya keukeuh juga disini.Hitung hitung juga saya sholat maghrib disini.

Jam setengah 7 (lewat) akhirnya saya bersiap siap pulang.Buku,alat tulis,dan amunisi lainnya saya masukkan ke tas (Dikira mau perang ?).Tentunya saya pamit dulu ke bu euis,gamungkin saya langsung ngacir pulang gitu aja,haha.
Selesai pamit,karena di luar sepi,akhirnya saya minta wildan buat nganterin saya sampe depan pintu gerbang perumahan (Jujur,saya juga ngeri).
Oke,di depan,si wildan dengan motornya siap menuju arena balapan liar,eh salah,maksud saya mengantar saya ke pintu gerbang perumahan.
Bu Euis juga ada di depan rumah,dan tiba tiba menyerahkan sesuatu,sembari berkata,”Ini satrio,buat ongkos pulang !”

Sontak kaget saya,dikasih duit 15ribu,langsung saya jawab,”Wah,makasih,gausah bu,saya udah ada ongkos kok di dompet”

“Udah terima aja atuh,buat ditabung juga gapapa,makasih ya udah ngajarin idan matematika,salam buat ibu di rumah ya ! :)” jawab si ibu.

Akhirnya saya teringat lagi akan niat saya yang ingin meminta imbalan ke wildan,tapi saya urungkan.
Ternyata,keikhlasan saya itu berbuah manis,Alhamdulillah🙂
Andaisaja tidak saya urungkan niat tersebut,mungkin tidak akan berakhir seperti ini.

Mungkin bisa jadi pembelajaran untuk pembaca,dan yang baru buka blog ini,terimakasih,sukses selalu😀

PS : Buat wildan,thanks ya traktiran pop icenya tadi,tau aja gw bokek,haha😀

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s