Perjuangan 1 bangku sekolah

Gak kerasa udah kelas 9 aja,akhirnya setelah 3 tahun menuntut ilmu di SMP,tibalah saatnya kita berpindah ke satu jenjang yang lebih tinggi,yaitu : SMA/SMK.Tentunya butuh persiapan yang matang untuk bisa dapet sekolah lanjutan yang kita inginkan,karena SMA/SMK yang kita dapatkan akan menentukan prospek kuliah atau kerja kedepannya nanti,makanya gaboleh main-main dalam menentukan pilihan sekolah (apalagi ikut-ikutan temen).

Saya ingin sedikit sharing awal ‘perjuangan’ saya ini (baca:lebai) dalam mencari satu bangku untuk sekolah.Saya ulangi,hanya ‘satu’ bangku yang diperebutkan siswa-siswi SMP Indonesia demi perjuangan menuntut ilmu ini.

Di kelas 9,disaat teman-teman saya masih pada bingung menentukan pilihan sekolah,saya dengan tenangnya sudah menentukan strategi SMA yang sudah saya susun dari kelas 8,yaitu:

  • Seleksi Terbuka Masuk (SERU3) SMAN 3 Bandung
  • PSB Online SMAN 4 Bekasi
  • Pilihan paling terakhir di SMA PGRI  1 Bekasi

Untuk pilihan pertama agak mengherankan,kenapa ke bandung ? Karena di bandung adem.. (alasan labil).Enggak,bukan karena itu.Karena passing grade ke ITB yang tinggi,dan 125 siswa yang tahun kemarin diterima di ITB lewat SNMPTN Undangan lah,yang membuat saya menjatuhkan pilihan di sekolah itu.Mulailah saya mencoba cari info soal seru3 (untungnya ada kak dinda yang anak sma 3),cari2 info tentang model soal tahun kemarin,biaya,peminat tahun kemarin,dsb.Karena soal tes akademisnya ada yang pake bhs inggris,mulailah saya minjem buku billingual ke temen2 saya yang anak smp 1,saya fotokopi soalnya,saya kerjain setiap hari.Jadi ada dua rutinitas mulai itu,ngerjain soal UN,dan ngerjain soal billingual.Kadang saking asyiknya sampe begadang tengah malem.Demi seru3,semangat !

Singkatnya,saya mulai terbiasa dengan soal-soal bilingual,dan semester 1 pun berakhir dengan nilai rapot yang bisa dibilang ‘wah’,hehe,saya hitung lagi rata-rata tiap mapel dari semester 1 sampai semester 5,dan hasilnya seperti ini..

  • Matematika : 87,80,78,85,77 = 81.40
  • IPA : 79,79,85,79,86 = 81.60
  • B Indonesia : 75,80,74,82,90 = 80.20
  • B Inggris : 78,82,80,90,90 = 84.00
  • IPS : 80,85,76,86,84 = 82.20

Alhamdulillah,gak sia-sia perjuangan saya,padahal sempet pesimis dengan nilai B Indo yang sampai semester 4 rata-ratanya cuma 77,25,tapi alhamdulillah usaha yang lebih saya keraskan di kelas 9 sehingga nilai b indo semester 5 yang 90 telah membuat rata2 menjadi 80,hehe.Nilai rata-rata yang mencakup angka 80 keatas semakin membuat saya pede untuk mendaftar di seru3.😀

Semester 2,masih fokus buat UN sama seru3,masih sering otak atik soal bilingual,nyatet kosakata yang kurang dimengerti,latihan toefl juga,dan singkatnya lagi,tanggal 14 maret pun dibukalah pendaftaran seru3.

Pulang latihan UP Seni Budaya di rumah temen,dengan semangatnya saya buka inet,buka website penerimaan seru3,mulailah saya mengisi data dari nama (pastinya),nomer NISN,tanggal lahir,alamat email.Selesai mengisi,saya klik tombol submit,dan menunggu email konfirmasi.

Selang 3 hari berlalu,email belum masuk juga,mulai terasa janggal.Saya coba kirim email konsultasi ke contact person seru3,juga ikut diskusi sesama calon siswa lainnya,tapi belum ada hasil.

Akhirnya email masuk,itupun setelah saya coba fitur lupa password,dan saya login,tapi gabisa masuk.Kenapa begitu ya ? Bingung.

Iseng liat kartu NISN,mulailah saya sadar,ternyata ada kesalahan data tanggal lahir di kartu saya,mungkin ini penyebabnya.Dulu pas SD sempet nanya begitu ke guru,tapi katanya gak masalah.Oke,gak nyerah gitu aja,saya coba ke diknas bekasi buat ngurus penggantian tanggal lahir.Bela2in ke diknas sendirian dengan seragam sekolah,dan akhirnya membuahkan hasil.Keganti sih keganti kartunya.Tapi ternyata data nisn di pusat udah dikunci dari tanggal 1 januari,jadi belum bisa diubah data di pusatnya,gajelas kapan diubah datanya,hiks😦

Di tengah kegalauan (yang tumben-tumbennya),saya mulai bimbang.Jika saya terus menunggu sampai data nisn saya diubah (yang gajelas kapan waktunya),nanti sampai tanggal 5 mei (batas akhir pendaftaran) pun belum diubah.Jujur bimbang banget.

Akhirnya,dengan pertimbangan yang matang,setelah konsultasi ke kakak kelas,dan dilihat dari segi kemungkinan persaingannya,secara realistis saya harus melepas keinginan saya buat lanjut ke SMAN 3 Bandung.Dan akhirnya,seorang satrio hanya mampu menjadi Mantan Calon Siswa SMAN 3 Bandung.

Mungkin tulisan ini bisa jadi pelajaran,terutama buat adik-adik kelas 8 yang sebentar lagi mau lanjut ke SMA juga,jangan lengah sedikitpun soal data,karena fatal akibatnya.

Hem,tapi perjuangan saya gak sampe disini aja,jalan masih panjang kawan !😉

6 thoughts on “Perjuangan 1 bangku sekolah

  1. ha!!!! kak. numpang share y.
    q dah llus smp. skrang mo ke smk. sya dlu di smp udah pernah ngambil kartu nisn di tu. llu skrang sya nyariin ke mn2 gk ktemmu. ky mn ni kak. di tpt sya blum bka pndaftaran smk. tpi, kru nisn tu nnti di pake gak kak buat masuk ke smk. q dah frustasi ma tu kartu. bntuknya keccil, tipis, n ptih lgi. tmbah susah deh q xrinya. hiks T-T kya mna solusinya kak.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s